Rabu, 19 Februari 2020

Popularitas poker di Malaysia

Popularitas poker di Malaysia sebagian besar disebabkan oleh pengaruh orang asing, tetapi penduduk yang menemukannya di Hong Kong, Makau, dan Filipina, tempat Texas Holdem dan Omaha populer, juga memengaruhi pertumbuhannya.

Berkontribusi pada popularitas poker di Malaysia adalah pemain internasionalnya yang terkenal buruk. Para pemain poker Malaysia dikenal sangat mengesankan di sirkuit Asia — misalnya di APL, APT, APPT, dan lainnya — dan tokoh-tokoh seperti Richard Yong, Ivan Leow, Paul Phua, dan Michael Soyza secara teratur menjadi berita utama kami.

Status hukum perjudian dan poker di Malaysia — seperti halnya di banyak negara tetangga — cukup unik. Sebagai negara Muslim, Malaysia mematuhi serangkaian undang-undang yang sangat spesifik. Sementara Pengadilan Syariah menerapkan Syariah untuk Muslim negara, pengadilan sekuler, yang memungkinkan kebebasan beragama, berlaku untuk seluruh populasi.

Ada 4 kota dengan fasilitas judi di Malaysia: Kuala Lumpur, Penang, Ipoh, dan Genting Highlands, yang terakhir menjadi satu-satunya lokasi di negara tempat Anda dapat bermain poker.

- Bermain Live poker di Malaysia -

 
Malaysia memiliki dua perangkat hukum tentang perjudian pada umumnya, yang membedakan antara Muslim dan non-Muslim, terlepas dari negara asalnya.

“Hukum sekuler” yang paling penting tentang perjudian di Malaysia adalah Undang-Undang Taruhan tahun 1953. Ini telah beberapa kali diubah karena perjudian menjadi lebih diliberalisasi di negara itu (pada tahun 1958, 1959, 1961, 1989, 1992, dan 2006). Lotteries Act of 1952 memungkinkan lotere dijalankan, sedangkan Racing Act 1961 mengizinkan taruhan pada pacuan kuda.

Akibatnya, penduduk lokal non-Muslim (seperti minoritas Cina dan India) dan turis berusia di atas 21 tahun memiliki akses ke perjudian berbasis hukum yang adil, dengan pengecualian perjudian olahraga, yang dilarang. Dalam contoh khusus "perjudian ilegal" ini, penjudi menghadapi "denda yang tidak melebihi 5.000 ringgit atau hukuman penjara untuk jangka waktu tidak lebih dari enam bulan atau untuk keduanya." Dua ratus ribu ringgit dan 5 tahun penjara adalah harga yang dibayarkan oleh siapa pun yang tertangkap sedang mengoperasikan atau melindungi rumah taruhan.

Baca Juga : Ulasan SmartSoft Gaming Slots

"Hukum agama" atau "Syariah", di sisi lain, menganggap perjudian sebagai kejahatan serius yang berlaku untuk setiap Muslim, apakah mereka lokal (60% dari populasi) atau asing. Dengan demikian, banyak laki-laki Indonesia dan Pakistan telah ditangkap karena mengunjungi kasino saat liburan.

Hukuman bagi Muslim yang tertangkap basah sedang berjudi di Malaysia adalah denda hingga 3000 ringgit, hukuman penjara 2 tahun, atau keduanya. Hukuman ini dapat bervariasi di berbagai negara bagian, di mana ada 13 di Malaysia.

Perlu juga dicatat bahwa di Malaysia semua etnis Melayu diharuskan oleh hukum untuk menjadi Muslim Sunni, yang secara otomatis menempatkan mereka dalam kategori orang yang harus mematuhi hukum agama Syariah.

Sistem seperti itu, tentu saja, telah menjadi bahan perdebatan yang tak terhitung jumlahnya di antara penduduknya. Sepertinya tidak ada yang tertulis di batu di Malaysia tentang perjudian; Namun, tampaknya pemerintah melihat daya tarik menarik wisatawan dengan kasino.

  Tempat Poker Langsung di Malaysia
Satu-satunya opsi hukum berbasis darat untuk bermain poker di Malaysia adalah di Casino de Genting. Resor World Genting terletak di pegunungan, tetapi sekitar satu jam perjalanan dengan kereta dari ibu kota Kuala Lumpur. Populasi Cina, etnis minoritas, dan turis terdiri dari sebagian besar adegan poker di sana.

Permainan yang diadakan di Genting sangat terbatas, karena hanya beberapa turnamen tahunan yang menawarkan Texas Hold'Em. Hadiah pertama untuk turnamen poker tahunan Malaysia terbesar di Genting adalah 50.000 ringgit Malaysia (sekitar 12.000 USD).

Terlepas dari kesempatan langka itu, Anda hanya akan menemukan Progressive Texas Hold'em (melawan dealer dengan taruhan sisi bonus juga) atau acara Three Card Draw. Genting juga dikenal karena menyediakan permainan stud stud mereka sendiri, bermerek, “Karibia”.

Turnamen lain terjadi di Malaysia, tetapi mereka dianggap ilegal. Acara seperti Kejuaraan Poker Malaysia bahkan tidak beriklan di mana mereka akan berlangsung sampai tepat sebelum acara untuk menjaga agar tidak ditutup.

Akhirnya, 2020 akan melihat kedatangan solusi kedua untuk poker langsung di Malaysia dengan pelayaran perdana Crusino, kapal pesiar yang bertujuan menjadi kasino terbesar di laut. Crusino akan berukuran 295m dengan lebar 36m dan akan menampilkan 1.330 kamar untuk menampung hingga 3.200 penumpang, termasuk 900 anggota awak.

1 komentar: